Beralih dari Aliran Web ke WordPress

beralih dari aliran web ke wordpress


Sudahkah anda memutuskan untuk beralih dari Aliran Web ke WordPress? Sebab tindakan sedemikian mungkin berbeza dengan objektif, keutamaan, jenis laman web yang anda jalankan, anggaran dan aspek penting lain semasa anda.

Namun, dalam sejumlah kes yang berlaku, pemilik laman web didorong oleh tujuan yang sama: mereka ingin meningkatkan prestasi projek mereka dan menjana trafik atau memerlukan sistem yang lebih fleksibel dan kaya dengan fitur untuk terus bekerja dalam pengembangan laman web mereka. Dengan kata lain, jika ada sesuatu yang anda tidak berpuas hati ketika menggunakan Webflow, anda boleh mempertimbangkan untuk berpindah ke WordPress.

Apa sahaja niat yang anda ada dan apa sahaja matlamat yang anda capai, anda harus ingat bahawa beralih dari Webflow ke WordPress sama sekali tidak akan mudah dan pantas. Fakta bahawa WordPress adalah CMS dan Webflow adalah pembangun laman web bercakap sendiri. Jadi, bersiaplah untuk menangani semua nuansa proses migrasi. Yang terakhir ini tidak mementingkan aspek teknikal sahaja.

Anda juga harus memastikan anda meneruskan trafik laman web Aliran Web anda ke hosting baru, dengan mengekalkan nama domain lama. Perhatian khusus harus diberikan untuk pemindahan kandungan. Masalahnya adalah bahawa jenis kandungan berbeza serta pilihan paparannya di setiap sistem. Ini bermaksud bahawa kandungan anda mungkin tidak tersedia setelah prosedur penghijrahan atau mungkin ada pepijat yang perlu anda perbaiki tepat pada waktunya.

Baca juga:
Aliran Web vs WordPress – perbandingan mendalam.

Isu seterusnya yang harus anda jaga adalah menjaga kedudukan mesin pencari laman web anda. Sudah tentu, kedudukan enjin carian projek anda tidak seharusnya bertambah buruk akibat prosedur migrasi. Kompleks tindakan yang begitu luas memerlukan perhatian dan pendekatan yang tepat.

Panduan ini mungkin bermanfaat bagi setiap pengguna, yang benar akan beralih dari Aliran Web ke WordPress. Jelajahilah sekarang!

Pemindahan Laman Web Profesional atau Lakukan Sendiri?

Proses penghijrahan laman web mungkin agak mencabar bagi pemula pertama dan bahkan bagi pakar reka bentuk laman web, yang belum pernah melakukannya. Walau bagaimanapun, jika anda memahami dengan jelas semua langkah yang melibatkan prosedur dan kerumitannya, proses penghijrahan akan dipermudahkan sehingga dapat mengatasinya sendiri.

Tetapi bagaimana dengan pengguna tersebut, yang tidak mempunyai satu idea mengenai proses pemindahan laman web? Adakah penyelesaian yang harus mereka jalani untuk mencapai hasil yang diinginkan? Sebenarnya, ada dua cara untuk dipilih dalam keadaan seperti itu. Di sini mereka:

Program Migrasi Laman Web Automatik

Sistem ini ditujukan khusus untuk keperluan pengguna, yang mencapai satu-satunya tujuan: pemindahan laman web. Mereka menjadikannya mudah untuk memindahkan laman web dari Aliran Web ke WordPress, misalnya, mengurus nuansa utama dari proses yang kompleks ini. Pada masa yang sama, perkhidmatan ini tidak dapat mempertimbangkan nuansa terkecil dari pemindahan laman web anda.

Masalahnya adalah, aliran Web dan WordPress adalah sistem yang unik dan masing-masing dilengkapi dengan ciri dan spesifikasinya sendiri yang tidak dapat dilupakan. Jika tidak, anda menghadapi risiko mendapat produk yang benar-benar rosak. Oleh itu, pemindahan laman web automatik bukanlah penyelesaian terbaik. Terlebih lagi, ia boleh menjadi sebab masalah fungsional dan teknikal yang harus anda atasi sendiri. Akhirnya, kebanyakan program migrasi laman web disediakan secara berbayar. Adakah mereka bernilai pelaburan dalam jangka masa panjang? Mungkin tidak.

Mengambil Pakar Pemindahan

Pembangun web yang mahir mengetahui semua langkah proses penghijrahan laman web dan juga semua nuansa yang dapat membuat atau mematahkan kejayaan keseluruhan usaha. Ini adalah kelebihan kerana anda tidak perlu bersusah payah tentang proses menukar laman web anda dari Webflow ke WordPress, sebagai contoh, kerana anda akan bergantung sepenuhnya pada tahap profesionalisme dan kepakaran mereka.

Kelebihan lain yang tidak dapat dinafikan ialah anda akan terus berhubung dengan mereka setelah proses selesai. Sekiranya ada yang tidak betul, anda hanya akan menghubungi mereka untuk menyelesaikan masalah.

Baca juga:
Cara mengupah seseorang untuk membina laman web.

Tentunya pada anda untuk memilih pilihan yang paling sesuai, tentu saja, tetapi mengapa anda masih tidak berusaha menyelesaikan tugas anda sendiri? Anda tidak perlu menjadi pakar yang hebat untuk melakukannya, tetapi ingat bahawa beberapa kemahiran dan pengetahuan mungkin berguna untuk anda. Sekiranya anda merasa bersedia untuk mencubanya, ikuti panduan yang telah kami sediakan untuk anda mempermudah prosedur.

Cara Beralih dari Aliran Web ke WordPress – Panduan Utama

Sebaik sahaja anda menyedari kesediaan anda untuk memulakan proses penghijrahan laman web Webflow-to-WordPress, pastikan anda mengikuti langkah-langkah yang mesti ada untuk memperoleh kejayaan.

  1. Sebelum memulakan, anda harus memahami salah satu perbezaan utama antara kedua sistem ini. Aliran Web adalah pembina laman web. Ini bermaksud bahawa ia menyimpan semua fail kandungan iklan di pelayannya sendiri. WordPress, pada gilirannya, adalah CMS yang tidak menawarkan hosting bersepadu dan, dengan itu, projek yang dibina dengannya disimpan di host pihak ketiga. Ini bermaksud bahawa langkah pertama yang mesti dimiliki oleh anda adalah memilih a penyedia hosting yang dipercayai (dan rancangan yang sesuai) untuk memindahkan fail laman web anda ke dalamnya. Kami mengesyorkan bermula dengan Bluehost kerana ini adalah hosting yang disyorkan oleh WordPress.
  2. Papan Pemuka Bluehost

  3. Pasang WordPress. Pemasangan CMS tidak begitu rumit – ikuti panduan untuk mengatasinya dalam beberapa minit. Sekiranya ini adalah pengalaman pemasangan CMS pertama anda, anda mungkin memerlukan sedikit masa untuk membaca tutorial untuk mengatasi nuansa yang berpotensi berbahaya, yang mungkin menghalang anda daripada menangani tugas.
  4. Jangkau papan pemuka Webflow untuk mengeksport kandungan. Perlu diingat bahawa tidak semua fail dipindahkan dalam mod automatik. Anda mesti memindahkan sebahagian daripadanya secara manual, yang juga memerlukan masa dan pengetahuan. Fail-fail ini akan kekal pada nama domain Aliran Web anda. Pastikan anda menyalinnya selepas itu. Berikut adalah gambaran keseluruhan kedua-dua jenis kandungan:
    • Kandungan, yang dapat dieksport secara automatik, melibatkan halaman WordPress standard, halaman galeri, halaman blog yang disertakan bersama dengan catatan yang dihantar. Teks, gambar dan blok tertanam juga termasuk dalam kategori fail ini.
    • Kandungan, yang mungkin tidak dapat dipindahkan, melibatkan halaman acara, produk dan album, audio, CSS khusus dan elemen gaya, blok video dan produk serta halaman indeks untuk menyebut beberapa.
  5. Pergi ke Panel Koleksi Aliran Web, di mana semua laman web dan fail anda disimpan. Di sinilah anda dapat memilih dan memindahkan sebarang projek (koleksi) dari laman web ke WordPress dengan menggunakan ciri eksport / import CMS. Untuk mengeksport koleksi yang diperlukan, buka koleksi yang anda minati dan klik butang “Eksport”. Pilih seberapa banyak koleksi yang anda perlukan. Ini mungkin fail atau produk standard (jika anda akan memindahkan laman web eCommerce). Untuk memindahkan produk, anda perlu memuat turunnya ke dalam fail CSV untuk menyimpan versi cadangan koleksi produk anda. Anda boleh mengimport fail CSV ke laman web WordPress baru anda. Untuk memulakan proses eksport, aktifkan logo WordPress yang akan anda lihat di tetingkap pop timbul. Setelah selesai proses eksport fail, jangan lupa memuat turun fail dan menyimpannya di komputer desktop anda.
  6. Eksport Catatan Blog Aliran Web

  7. Import Kandungan. Langkah seterusnya adalah import kandungan. Untuk mengimport fail yang dimuat turun ke laman web WordPress baru anda, akses panel kawalan CMS dan cari halaman “Alat → Import” di sana. Anda akan melihat senarai perkhidmatan yang boleh dipilih. Pilih WordPress dan pasang pemalam pengimport. Ini dilakukan secara automatik. Setelah selesai proses memuat turun fail, aktifkan pemalam bersama dengan pautan pengimport. Akhirnya, muat naik dan import fail dari fail eksport awal yang telah anda muat turun ke komputer anda. Pergi ke halaman tetapan import dan pilih nama untuk kandungan yang anda ingin pindahkan. Terserah anda untuk memilih pengguna pentadbir yang tersedia atau membuat yang baru.
  8. Catatan Import WordPress

  9. Import Imej. Yang harus anda ketahui ialah WordPress tidak menyokong pilihan pengimportan gambar automatik. Oleh itu, anda perlu menyelesaikan tugas secara manual. Untuk tujuan ini, anda harus memasang dan mengaktifkan plugin WordPress khas yang disebut “Import External Images Plugin”. Sejurus selepas itu, anda harus mengakses halaman “Media → Import Images” dan melancarkan proses pemindahan.
  10. Sesuaikan Permalinks WordPress. Semasa berhijrah dari Webflow ke WordPress, pemeliharaan lalu lintas harus menjadi salah satu keutamaan utama. Untuk memastikan anda tidak akan kehilangan lalu lintas laman web anda, periksa struktur URL WordPress yang baru dihasilkan dan sesuaikan permalinks, jika diperlukan. Nasib baik, WordPress adalah platform mesra SEO yang akan membantu anda menyesuaikan semua URL dengan betul.
  11. Periksa Ketersediaan Kandungan. Sejauh tidak semua kandungan dapat dipindahkan dari Webflow ke WordPress secara automatik, anda harus memeriksa fail yang tersisa dan memindahkannya secara manual.
  12. Sesuaikan Laman Web Baru Anda. Sebaik sahaja anda selesai dengan langkah penghijrahan laman web utama, sudah tiba masanya untuk meneruskan penyesuaiannya. Luangkan masa anda untuk meneroka nuansa WordPress utama dan mula menyesuaikan projek anda secara terperinci. Pastikan untuk memindahkan tag meta utama (tajuk dan keterangan) untuk setiap halaman laman web anda dengan betul.

Adalah penting untuk menekankan pentingnya memastikan laman web Aliran Web anda tetap aktif sehingga anda memastikan proses penghijrahan berjaya diselesaikan. Setelah menguji prestasi laman web baru anda, anda boleh melangkah ke final namun merupakan salah satu langkah yang paling penting – pemindahan nama domain. Sekiranya laman web Aliran Web anda mempunyai domain yang terdaftar, masuk akal untuk memindahkannya ke penyedia hosting yang dipilih juga. Peraturan dan langkah-langkah yang diperlukan untuk menangani tugas tersebut kebanyakannya bergantung pada host yang anda rancangkan untuk bekerja. Oleh itu, luangkan masa anda untuk meneroka perincian rancangan hosting yang ingin anda langgankan terlebih dahulu.

Pokoknya

Proses beralih dari Webflow ke WordPress tidak begitu rumit namun masih memerlukan pemahaman mengenai proses migrasi serta perhatian dan beberapa kemahiran atau latar belakang untuk menjadikannya berjaya.

Setelah menyelesaikan prosedur pemindahan laman web, jangan tergesa-gesa untuk meneruskan promosi projek anda. Pastikan anda telah melakukan semuanya dengan betul – periksa cara laman web anda berfungsi dan kebenaran pemasangan pemalam. Perhatikan penyiapan pengalihan yang betul dan luangkan masa anda untuk menguji versi akhir laman web.

Mulakan dengan WordPress Sekarang

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map